Masa Depan Industri Percetakan : Printer 3D Perhiasan Emas

Masa Depan Industri Percetakan : Printer 3D Perhiasan Emas

Koleksi emas cetak-3D bertujuan untuk mengubah industri perhiasan

Pembuat Masa Depan: manufaktur digital dapat “membentuk kembali industri perhiasan,” kata desainer Lionel T Dean, yang telah menciptakan koleksi yang dicetak 3D dalam emas 18 karat (+ film).

Dean merancang potongan-potongan itu sebagai bagian dari proyek yang disebut Precious , sebuah kolaborasi antara lima perusahaan termasuk penyedia perangkat lunak Delcam dan pemasok logam mulia Cooksongold , yang bertujuan memodernisasi industri perhiasan Inggris.

Rentang pertama, yang mencakup item oleh Dean dan desainer lainnya, diresmikan pada bulan Agustus di Sekolah Perhiasan Birmingham City University .

“Kami di sini hari ini untuk meluncurkan koleksi artefak emas cetak 3D kami untuk menunjukkan kepada industri perhiasan Inggris potensi pencetakan 3D,” Dean menjelaskan dalam film tersebut. “Pembuatan aditif dengan logam memungkinkan Anda membuat formulir yang hampir tidak mungkin dibuat dengan cara konvensional.”

Sementara industri perhiasan telah menggunakan pencetakan 3D untuk membuat cetakan untuk waktu yang lama, Dean mengatakan bahwa jauh lebih lambat untuk mulai mencetak langsung dengan logam.

“Industri perhiasan adalah salah satu pengadopsi awal teknologi aditif, menggunakannya secara tidak langsung,” katanya. “Jadi, cetak lilin dan cetak dari lilin itu. Lebih enggan mengadopsi proses logam langsung.”

Masa Depan Industri Percetakan : Printer 3D Perhiasan Emas - mesin percetakan

Salah satu alasannya adalah tingginya nilai bahan baku. Awalnya, Dean mencoba menggunakan mesin sintering laser biasa untuk memproduksi perhiasannya, tetapi pemborosannya terlalu tinggi. Cooksongold menyediakan mesin laser-sintering yang disebut Precious M080, yang dikembangkan bersama dengan produsen printer 3D EOS khusus untuk digunakan dengan logam mulia yang bisa Anda beli atau lihat katalognya di www.maboswinvip.com/.

“Mesin laser-sintering biasa memiliki banyak rongga dan tempat-tempat di mana bubuk bisa terperangkap atau hilang,” jelas Dean. “Jelas dengan nilai tinggi bubuk emas, penting untuk menangkap setiap setitik material. Yang menyenangkan tentang Precious M080 adalah bahwa itu dirancang khusus untuk emas.”

Dean mendesain serangkaian perhiasan perhiasan 3D yang dapat disesuaikan untuk menunjukkan teknologinya. Ini termasuk cincin kisi halus yang tertanam dengan batu permata yang dapat diposisikan oleh pelanggan, serta gelang yang berisi reproduksi miniatur pusaka keluarga.

“Pelanggan membawa perhiasan pensiunan yang tidak modis untuk dikenakan, namun berharga bagi mereka,” Dean menjelaskan. “Kami mengubah ini menjadi karya kontemporer dengan menjebak elemen-elemen perhiasan itu menjadi desain kontemporer.”

Sepotong lain dalam koleksi Dean disebut Heartbeat. Pelanggan diundang untuk menekan jantung lembaran logam dengan palu untuk membuat bentuk yang unik, yang kemudian dipindai dan dicetak 3D untuk membuat liontin yang dipersonalisasi.

Sebuah liontin emas padat ukuran ini akan terlalu berat untuk dipakai – juga sangat mahal. Tetapi salah satu keuntungan dari pencetakan 3D adalah kemampuan untuk membuat struktur berongga dengan dinding yang sangat tipis.

Sebagai bagian dari proyek Precious, Dean bekerja dengan penyedia perangkat lunak Delcam untuk mengembangkan alat baru untuk menyiapkan desain perhiasan untuk pencetakan 3D.

“Semoga di masa depan ini akan diluncurkan sebagai paket komersial,” katanya.

Either way, Dean yakin bahwa industri perhiasan akan berubah secara radikal karena desainer menjadi lebih akrab dengan sejumlah alat desain digital yang tersedia saat ini.

“Bagi saya, masa depan terletak pada alat desain digital dan hubungan langsung antara mereka dan artefak yang Anda dapatkan,” katanya. “Pencetakan 3D akan membentuk kembali lanskap industri perhiasan saat para desainer memahami kemampuan teknologi digital dan menguasai keterampilan untuk memanfaatkannya.”

Future Makers adalah kolaborasi antara Dezeen dan Autodesk yang mengeksplorasi bagaimana desainer memanfaatkan alat digital baru dan teknologi manufaktur canggih untuk merintis masa depan pembuatan sesuatu.